Aku Dan Keinsafan

Puasa tahun ini menguji keimanan aku ketika dek berpuasa. Berpuasa di musim panas benar benar membuatkan aku seperti ikan masin di jemuran. Kepala aku mudah diserang sakit membuatkan aku mudah turn off mood untuk bersosial.

Puasa? Puasa itu satu ujian. Tetapi ujian yang dilemparkan olehNya benar benar menginsafkan aku sehingga kini masih lagi bermain di fikiran tentang insiden yang berlaku.

Pada suatu hari,

Aku bertemankan sahabat untuk shoping di Shah Alam (Syurga Baju Raya). Selesai sudah, aku pergi membayar tiket parking di kaunter pembayaran. Menyorokkan baki wang di poket belakang tiba tiba tangan aku diusik. Aku berpaling. Kelihatan seorang budak perempuan linkungan umur 10 tahun berpakaian lusuh menadah tangan pinta agar sedikit wang diberikan mungkin sebagai rezeki untuk berbuka puasa.

Ketika itu bahang kepanasan sudah mencukupi membuat otak aku tidak stabil. Pening, loya dan peluh pakej yang lengkap cukup untuk aku tidak waras.

Entah bagaimana, aku hanya menjawab pada si kecil,

“Abang pun tak ada duit lah adik!”

Ya.. Katalah apa saja pun pada aku.. Manusia yang hina, keji.berdosa. Tergamak berkata kasar kepada kanak kanak yang masih mentah yang bernasib kurang senang seperti orang lain. Membuang perasan malu menadah tangan memohon simpati kepada masyarakat sekeliling.

Aku akui, aku tidak berfikir apa apa ketika kejadian itu berlaku sehinggalah aku bersama rakan bersahur pada minggu seterusnya apabila kami berborak tentang ujian ketika berpuasa.

Tiba tiba hati aku terdetik dengan kejadian yang berlaku. Hati aku sebak menahan air mata di kedai makan pada ketika itu sesak dengan anak muda. Aku terlalu insaf dengan apa yang berlaku. Pulang ke rumah aku menunaikan solat subuh dengan hati penuh dengan rasa bersalah kepada Allah swt dan kanak tersebut.

Aku sebagai umat Islam patut beringat dan berwaspada dengan apa yang berlaku walaupun ujian kepanasan dunia mengaburi mata untuk melakukan kebaikan pada ketika itu.

Ya Allah ampunilah aku.. Aku insaf.

————————————————————————————-

Kata Alfie:

“X, regret is common thing.. It will teach you how to learn from mistake that you made. As you were saying, you’re unconscious thing might happen. You sometime can blame yourself but still.. We’re human.. kan? Jadikan pengajaran”

2 Responses to “Aku Dan Keinsafan”

  1. kadang2 kita leka n x perasan bhwa setiap yg berlaku rupa2nya Allah nk uji kita… subhanallah… kita je yg x perasan…bla dh berlaku bru kita sedar…

  2. Pernah thafieqx dengar yang bersedekah akan membuatkan rezeki kita lebih murah? Ia benar. Cubalah amalkan ya.

    Hakikatnya, rezeki yang mutlak adalah milik Allah. Yang ada ditangan kita adalah yang Dia ‘pinjamkan’ pada kita saja. Bukan milik kita pun…

    Bila ingat begitu, hati akan rasa lebih lembut dan tangan kita ringan untuk bersedekah. InsyaAllah.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: